Keajaiban Musik Untuk Perkembangan Keterampilan Berbahasa pada Anak

Bukan tingginya tingkat kecerdasan atau daya cipta atau keduanya yang menciptakan seorang jenius. Cinta, Cinta dan Cintalah yang melahirkan orang yang berjiwa jenius –Wolfgang Amadeus Mozart–

Musik disebut ajaib karena kemampuannya dalam hal menempa sambung rasa antara hati setiap manusia melalui irama, suara dan nada. Dan sama ajaibnya dengan kemampuan itu, yaitu setelah sambung rasa terjalin dengan mapan, maka kecenderungannya adalah mengantar bayi ke tingkat pengetahuan dan kemampuan berekspresi yang baru. Keterbiasaan dengan suara orangtua, irama, intonansi dan variasi variasi nadanya yang memikat menjadikan proses mendengarkan sesuatu yang menyenangkan. Dengan kata lain, cinta, kasih sayang menciptakan suatu arena untuk saling memberikan perhatian, yang pada gilirannya memungkinkan pembelajaran yang lebih bak dan dikuasainya sebuah keterampilan oleh anak.

Sebelum seorang bayi atau anak anak mampu memahami makna setiap patah kata, ia telah tertarik dan terkesan dengan irama dan melodi yang masuk ke telinganya, kualitas musik, dan suara suara bicara orang disekitarnya. Sesungguhnya pusat bahasa dan pusat musik didlam otak terpisah tetapi bersebelahan, dan perkembangan masing – masing terjadi hampir secara paralel. Bahkan para ilmuwan percaya bahwa mungkin saja inilah mengapa mendengarkan musik ikut merangsang keterampilan berbahasa, dan mengapa praktik berbahasa mendorong seseorang mendengar secara aktif yang pada gilirannya perlu untuk menciptakan dan memainkan musik. Dan dalam kasus manapun, kepekaan musikal yang dibawa oleh bayi sejak lahir membuatnya memusatkan perhatian terhadap pola – pola musikal dan pola pola bicara ketika orangtuanya bernyanyi.

Orangtua biasanya melihat betapa mendalamnya perhatian bayi atau anak anak mereka ketika seseorang memegang dan mengajak mereka bicara, atau ketika mendengarkan alat musik. Reaksi bayi ketika melihat seseorang bernyanyi bisa membantu kita untuk melihat hubungan langsung antara musik dan perkembangan keterampilan berbahasa pada bayi dan anak anak. Dr. Beth Bolton dari Esther Boyer College of Music, Temple University di Philadelphia, bercerita tentang reaksi reaksi bayi di kelas musik ketika guru bernyanyi langsung kepada tiap bayi, begitu guru mendekat, maka sebagian bayi terus menatap langsung ke arah si penyanyi (hampir selalu dengan mulut ternganga) dan berusaha menjalin kontak mata yang sangat mendalam dan sangat bermakna bagi mereka. Sebagian lagi berpaling ke arah orangtua mereka (menunjukkan reaksi emosional) yang lain bereaksi dengan perubahan ekspresi wajah. dan yang lain bereaksi dengan mengulurkan tangan untuk menyentuh wajah atau mulut si penyanyi. Semua ini adalah khas pada anak anak yang menyrap bahasa dan berinteraksi dengan orang dewasa dalam hidup mereka. Dengan kata lain, lewat bernyanyi kepada bayi kita, sebenarnya secara tidak langsung kita mengajari bayi dan anak anak kita mendengarkan dan berbicara.

Jadi ayah dan ibu, biasakanlah memperdengarkan musik kepada bayi dan anak anak. berikan musik yang sesuai dengan perkembangannya. Atau jika sempt menyanyilah untuk bayi dan anak anak  kita. Agar keterampilan berbahasanya meningkat dan bayi atau anak terbiasa mendengarkan.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s